World Jum

Wednesday, 23 January 2013

Macam-macam sepeda gunung , yang manakah selera anda ?

Sobatsepeda, Terdapat berbagai macam sepeda dengan berbagai karakteristik pengendara serta medan yang dilalui . Apakah  anda suka mengkoleksi sepeda seperti orang lain yang gemar mengkoleksi sepatu bahkan stik golf untuk kesenangan ? pilih salah satu yang sesuai dengan karakter jalan serta tipikal pribadi anda .Setiap produsen sepeda telah memiliki interpretasi yang unik dari berbagai kategori sepeda gunung , akan tetapi beberapa type universal tetap eksis(wicak).
Sepeda Hardtail . Hardtails dibuat untuk mengcover beberapa performance spectrum, dari kapasitas pemula hingga kendaraan balap kelas high-end .Dengan rancang bangun dan konfigurasi geometri yang disempurnakan beberapa tahun terakhir . ketika anda pembalap yang menyukai medan kasar namun datar , sepeda Hartail ini bisa dijadikan senjata yang cukup  handal.bahkan ketika menghadapi medan yang kebanyakan kasar sedikit bergelombang sebagian halus seperti aspal , sebuah sepeda Hartail akan bekerja sangat baik untuk anda (wicak).
Sepeda Cross-country race.Apabila anda pecinta off road dan ingin melewati medan dengan jarak ber mil-mil secepat mungkin , dengan menggunakan travel 3 hingga 4 inch (8 hingga 10 cm), terkadang menghadapi medan curam , dan berat badan bertumpu agak kedepan saat berkendara , sepeda cross country akan bekerja cukup baik buat anda pada track sedang , mudah dikendalikan , dan kita akan menggowesnya secepat malaikat pencabut nyawa(wicak).
Sepeda Cross-country trail. Sepeda Cross-country trail adalah sarana berkendara yang cukup baik untuk menghadapi berbagai karakteristik jalur semi extreem. Mereka mealui tanjakan cukup baik dan mengatasi berbagai medan dengan kenyamanan serta efisiensi sangat tinggi . Dengan menggunakan travel antara 4 hingga 5 inch (10 sampai 13 cm ); 5 inch telah menjadi standard. apapbila anda ingin menikmati berbagai variasi berkendara , pakailah speda jenis ini (wicak) .
Sepeda All-mountain. Apabila anda akan menaklukkan tebing sebuah pegunungan ,kemudian menghadapi jalur menurun cukup ekstrim , gunakan sepeda jenis ini. Bandingkan dengan geometri sebuah trail bike, sepeda aal mountain lebih nyaman dalan geometri dan dengan posisi berat badan agak kebelakang akan memberikan stabilitas jauh lebih besar pada medan curam dan kasar. Travel yang digunakan sekitar 6 inchi. sepeda all mountain dapat mengatasi berbagai perkerjaan ringan , dan mereka benar-benar sangat unggul dipakai pada berbagai medan terjal yang alami . berkerja sangat baik untuk para Down hiller dan freerider  yang ingin menaklukkan berbagai jalur (wicak).
Sepeda Freeride . untuk para pengedara sepeda yang lebih ekstrim , dengan travel lebih serta kwalifikasi  durabilitas untuk heavy-duty yang cukup baik untuk berbagai medan liar dan pendaratan pada medan kasar. Tepatnya dengan kecepatan rendah akan membantu anda untuk mengatasi berbagai tikungan tajan dan jalur cukup sempit.Travel dimulai pada 6 inchi (15 cm) dan akan berada diatasnya setela itu. Beberapa pengendara sepeda Freeride biasanga menggunakan   dual front rings jadi hanya pedaling dari pada sekedar penekanan , untuk mencapai puncak (wicak).
Sepeda Downhill . para pembalap Downhill sangat menyukai ini , bagaikan mengalir menuruni lembah terkadang melewati jalur terjal . Mereka sangat sempurna untuk pengendara yang menyukai kecepatan bukan kekerasan dan jumping mendaran menggunakan ban belakang bukan pendaratan datar.Tentusaja memerlukan sebuah sprint untuk melompati sebuah gap , akan tetapi kita harus berfikir dua kali untuk mengatasi tanjakan sepanjang 10 mil (16 km).frame yang kekar dengan 7 inchi atau lebih (18+ cm) dari travel untuk mengatasi kecepatan dengan baik dan dapat bertahan hingga masuk podium , akan tetapi mereka kurang bisa bertahan cukup baik untuk track yang dibangun utnk freeride, masalahnya orang kurang paham untuk membedakan sepeda freeride dan down hill  (wicak).
Dirt-jump hardtails. Dirt-jump hardtails—yang merupakan sepupu dari  XC hardtails—yang didesaain jauh lebih kekar dan bandel,dan  mereka memiliki travel lebih kedepan bila dibandingkan dengan  XC hardtails. Inilah sepeda yang khusus diciptakan untuk para dirt-jump varmints, urban cowboys,  bikercross racer murni, dan para pump tracker.Untuk beberapa pengendara perkotaan , yang biasanya memiliki kendala dalam budged , sebuah  dirt-jump hardtail hadir dengan harga yang cukup terjangkau , dan cukup serba guna bila dibandingkan dengan sepeda lainnya(wicak).
Sepeda Slalom suspension. Dengan Slack geometry, travel dari 3 hingga 5 inchi (8 sampai 13 cm) , dan bottom bracket lebih rendah  membuat suspensi slalom sepeda ini bagaikan melewati sebuah rel .Anda dapat mengorbankan kekekaran dan efisiensi melalu kelebihan sebuah hard-core dirt-jumping hardtails, akan tetapi meningkatkan traksi dan margin kesalahan tergolong cukup baik untuk seorang pembalap (wicak).
Tidak yakin apa yang didapat? lemparkan sebuah dart pada sebuah tabel yang ada di halaman  tersebut.Dengan harapan , akan mengenai sasaran hampir tengah-tengah , mungkin itulah yang sempurna.Sebuah sepeda trail atau all mountain dengan travel 4 hingga 6 inchi (10 sampai 13 cm) akan melewati tanjakan sangat baik sejauh yang diinginkan , akan memperlakukan anda dengan cukup baik diberbagai jenis medan .Sepeda ini sangat adaptif .Apabila anda menghadapai tanjakan yang cukup curam , berjalan dengan stem pendek dan beban badan agak kedepan . Apabila anda lebih konsen dengan mendaki serta jangkauan yang lebih jauh dari pada medan terjal , ada baiknya menggunakan trial bike .anmun apabila menanjak dengan banyak medan berliku , bisa menggunakan sepeda dengan model all mountain (wicak).
29ers
Kebanyakan sepeda gunung memiliki ban berdiameter 26 inchi (66 cm).26 bukanlah angka ajaib yang diturunkan dari dewa Zeus pada sebuiah jalur yang cukup manis pada jalur  single track gunung Olympus ,Yunani.Ini terjadi begitu saja menjadi sebuah diameter roda yang kebanyakan dipakai oleh berbagai sepeda gunung yang ingin merangkak keluar dari primodial road bike/cruiser ooze(wicak).
Roda berukuran 26 inchi telah membuktikan kehandalan dalam kinerjanya selama ini .Para produsen Rim telah membuatnya jauh lebih kuat dan ringan dalamberbagai model serta harga untuk menyesuaikan selera semua pelanggan dari bersepeda week end hingga pembalap berskala international sekelas  World Cup downhill . Akan tetapi dapatkah ban sepeda menjadi lebih baik ?
Beberapa orng mengatakan, Iya,ban sepeda dapat dibuat lebih baik. Dan jawaban mereka jatuh pada angka 29 yang artinya ban dengan ukuran 29 inchi (74 cm).Seperti yang anda duga , sebuah ban berukuran 29 inchi tentunya 3 inchi lebih besar dari pada ban 26 . Hanya beberapa tahun yang lalu , ban 29 inch hanya ditemukan pada sepeda niche , dan hari ini hampir semua menawarkan sepeda dengan varian model 29 inchi dan 29 inchi telah menjadi trend serta kategori tersendiri dan cukup layak, sebuah model baru tantangan baru (wicak ).
Keuntungan dari ban berdiameter 29-Inch 
Dengann lingkar diameter yang lebih besar jauh lebih mudah menjelajahi jalur kasar apabila dibandingkan roda yang lebih kecil .tepatnya : pada medan terjal , roda berdiameter 29 inch akan menggelinding lebih mudah sekitar 6 % apabila dibandingkan dengan ban berukuran 26 inch (wicak).
Dengan diameter ban 29 inchi, anda dapat mengayuh pedal dengan kecepatan sama dengan 26 inchi akan tetapi dengan tenaga lebih ringan , dapat menjangkau kecepatan lebih tinggi dengan tenaga yang sama, atau menjelajah lebih lincah dari pada saat menggunakan ban berukuran 26 inchi(wicak).
Ban berdiameter besar akan lebih stabil daripada ban berdiameter lebih kecil . tergantung typikal anda dalam berkendara , mungkin andamenyukai atau membencinya , tetaplah berkendara .
Artikel ini dikutip dari  Mastering Mountain Bike Skills, edisi ke dua.

  1. Sepeda Onthel

Sepeda yang sering dikendarai oleh masyarakat zaman dahulu hingga tahun 1970 ini, mulai tenar atau terkenal kembali karena pada tahun 2000an berkat kelangkaanya dan usianya. bahkan di berbagai desa - desa dan kota - kota mulai berbagai macam komunitasnya yang biasanya di sesuaikan dengan kostum kostum yang menarik. 
      2. BMX
 BMX atau singkatan dari Biycyle Moto Cross. lohh? qo yang terakir ga nyambung? sebenarnya apabila di artikan cross berarti silang sama seperti sebuah lambang X.Sepeda ini biasa di gunakan untuk perlombaan, olahraga, dan freestyle.

     3. Sepeda Gunung

Sepeda gunung atau yang biasa di sebut (All Terrain Bike/ATB) adalah sebuah sepeda yang di desain secara khusus untuk menjalani medan yang berat. Ciri - ciri sepeda ini adalah ringan dan menggunakan shock breaker-peredam kejut. Sepeda ini biasa di gunakan karena kegunaannya yang praktis dan ringan dengan memiliki gigi seperti sepeda motor.
 
     4. Sepeda Lipat

Sepeda lipat adalah sepeda yang dapat di lipat dan dirancang sesuai kebutuhan agar dapat disimpan dalam segala posisi di dalam rumah, kantor, ataupun tempat lainnya. Sepeda ini mulai terkenal karena kepraktisannya yang dapat di bawa kemana - mana.

     5. Sepeda Lowrider

Sepeda Lowrider, sama dengan sepeda onthel sepeda ini sudah ada dari tahun 1960an yang populer di Amerika karena pada saat itu sedang musim-musimnya mobil lowrider. Sepeda yang cukup besar memiliki desain yang menarik ini menjadi populer bulan bulan ini.

     6. Sepeda Tinggi

Sepeda tinggi, walaupun belum begitu terkenal, tapi sepeda tinggi ini mulai booming dengan adanya komunitas sepeda tinggi ini di jogja. Dilihar dari desainnya sepeda tinggi ini sepertinya enak digunakan untuk melihat pemandangan (bisa lihat orang mandi di kali jg kali ya hihihi).

     7. Sepeda Telentan atau sepeda Tidur (Recumbent Bicyle)



recembent cycle?sepeda telentang? apaan tu? anda tidak tahu? jelas saja sepeda ini belum booming di indonesia :D. Sepeda ini di desain secara egronomis ini banyak di pilih oleh masyarakat luar karena nyaman membawa sepeda ini. (hmm, lebih menarik apabila si pengendara tertidur).


kembali kepada sepeda yang sedang terkenal terakir adalah :

     8. Sepeda Fixie





Sepeda Fixie, Atau fixed gear sepeda yang di rancang secara unik, tampilan cerah dan kesederhanaan tanpa banyak tali atau kabel kabel rem yang menggangu (kecuali tali layangan nyangkut di sepeda).lah? ga bisa ngerem donk. Tentu bisaaa (masa iya sepeda di buat tanpa rem mw nyangsang) Sepeda ini mengerem dengan menggunakan goesannya yang di putar ke belakang dan akan mengurangi kecepatan sepeda. Tapi jangan di samakan dengan terpedo, Kalau torpedo pedal masih bisa berhenti mengayuh saat roda belakang berputar. Pokoknya sepeda ini memiliki keunikan dan tampilan cerah yang diminati pada bulan bulan ini.


1. Sepeda Roda Persegi
Sulit dipercaya, tapi sepeda ini kalo dipake akan berasa lebih halus dan lebih nyaman dari apa yang dikira. Rahasianya adalah di bentuk jalan dimana rodanya berputar di atasnya. Roda-rodanya menjaga sepeda berjalan di garis lurus dan pada kecepatan konstan selama berjalan bahkan di atas jalan yang tidak rata, yang disebut sebagai "inverted catenary". Guan Baihua pensiunan pejabat militer di Qingdao menciptakan sepeda unik ini hanya dalam waktu 18 bulan.
2. Sepeda Amfibi : Di-Cycle
Jangan kaget kalo ketemu sepeda model gini lagi liwat trus nyemplung ke kolam atau kali. Ini sepeda memang dirancang untuk bisa dinaiki di darat dan juga di air. Sepeda ini bisa ditemui di Belanda sono, tepatnya di kota Helmond dan Dibuat oleh GBO Desain, yang Di-Siklus jauh oleh bulkier dari sepeda tradisional, yang tampaknya membatasi penerapannya, tetapi tidak menawarkan solusi menarik untuk perjalanan amfibi.
3. Sepeda Lipat 'one' by Thomas Owen
Sepeda lipat ini berpenampilan futuristis dan bisa dilipat menjadi bentuk yang sangat kompak dan kecil. Tujuannya adalah membuat sepeda super-portable untuk mempermudah transport dalam kota. Bingung juga gimana ngelipetnya jadi seperti itu ?
4. Sepeda Samping
Naik sepeda menghadap ke depan sudah biasa, ini sepeda dinaiki dengan posisi seperti main snowboard, jadi menghadap samping. Punya sebuah tempat duduk dan setang di sisi-sisinya, kata yang bikin -Michael Killian, dari 10 orang, cuma 6 orang yang bisa menguasainya. Ehm, ga usah deh.
5. Sepeda Lipat Rotasi
Sepeda ini didesain oleh Yirong Yang dan full adjustable. Anda bisa rubah-rubah posisi setangnya, sadelnya, dan jarak antara roda depan dan belakangnya. Sepeda ini sekaligus juga bisa digunakan sebagai sepeda roda tunggal dan jangan lupa, bisa dilipet juga.
6.Josef Cadek Locust Bicycle
Lagi-lagi sepeda ini didesain dengan konsep yang sama, sekompak mungkin. Sepeda yang konsepnya dibuat oleh Josef Cadek ini mampu dilipat menjadi frame bulat. Jadi enak kalo ditenteng-tenteng naik kereta atau busway.
7. Hyper Bike by Body Rite
Sepeda yang satu ini memang cocok buat suka olahraga. Menaikinya berarti Anda akan melakukan beberapa olahraga sekaligus: panjat tebing, berenang, dan berlari untuk membuatnya bisa bergerak ke depan. Fuih...

8. Sepeda Kayu
Sepeda yang diberi nama "Rennovatia" ini dibuat oleh Jens Eichler, seorang mahasiswa, dari bahan plywood alias triplek. Walaupun namanya sepeda kayu, tetep aja gan rodanya terbuat dari karet
9. Eco-Friendly and Adaptable Versabikes
Desain anehnya seperti menggambarkan seseorang dengan tangan dan kakinya. Versabike ini juga full adjustable, bisa diubah-ubah setelannya sesuka hati. Hasilnya tidak hanya untuk orang dewasa saja, bahkan sepeda ini bisa dipake juga oleh anak-anak. Desainnya ramah lingkungan karena dibuat dari bahan yang bisa didaur ulang dan juga ketika sedang dinaiki bisa dibikin melar atau diciutin. Keren...

10. The Shift Bicycle
Lihat desainnya jadi inget sepeda roda tiga jaman dulu. Tapi ternyata roda belakangya yang terangkat membantu keseimbangan saat kecepatan rendah. Roda-rodanya akan bergeser ke dalam ketika anak pertama mencoba menggerakkannya, membuat keseimbangan bergeser bertahap dari sepeda ke anaknya. Cara ini membuat transisi ke sepeda roda dua menjadi sedikit lebih mudah.
11. A-Bike : Sepeda Lipat Terkecil di Dunia
Sepeda ini rodanya kecil sekali, dibuat agar bisa dilipat sekecil mungkin. Beratnya cuma 5,5 kg dan hanya membutuhkan waktu 10 detik untuk melipat dan menyusunnya kembali. Meski rodanya kecil, sepeda ini bisa dinaiki secepat sepeda biasa tanpa harus mengayuhnya leih cepat.
12. Sepeda Minimalis Tanpa Jari-Jari
Suka yang berbau minimalis? Sepeda Nulla ini cocok buat Anda. Nggak pake rantai, gak ada jari-jari (ruji), sadelnya sangat unik di ujung framenya, rodanya keliatan sedikit ringkih, tapi yang jelas sangat bergaya
 
 Jenis sepeda saat ini sudah semakin beraneka ragam. Dilihat dari jenis dan desainnya, sepeda memiliki karakteristik dan fungsi yang berbeda. Melihat jenis sepeda yang bernaeka ragam itu, mungkin akan membuat Anda bingung jenis sepeda mana yang ingin anda gunakan?. Jika Anda sedang tertarik untuk membeli sepeda, agar tak salah memilih ada baiknya mari kita simak jenis-jenis sepeda berikut:


  • Single Speed


    Sepeda jenis ini biasanya digunakan di dalam perkotaan yang minim hambatan. Hanya memiliki 1 gir, sehingga pengendaranya tidak perlu mengatur kecepatan pada sepeda. Salah satu dari jenis sepeda single speed ini adalah sepeda fixie, yang sedang digandrungi para kaula muda sekarang.

  • Road Bike


    Road bike atau yang lebih akrab dikenal dengan sepeda balap ini, biasanya digunakan pada jalan raya yang mulus atau beraspal (road). Cocok juga jika Anda menggunakannya untuk bekerja di daerah perkotaan yang umumnya melewati jalan yang sudah beraspal baik. Jenis sepeda ini masih terbagi atas beberapa model lainnya.
  • Competitive Road Bike

  • Merupakan jenis sepeda balap yang biasa digunakan untuk pertandingan. Karena fungsinya tersebut, sepeda ini hanya memiliki berat sekitar 5 kg, sehingga sangat ringan untuk diangkat.
  • Time Trial Bike

    Termasuk pengembangan dari Competitive Road Bike. Digunakan untuk pertandingan yang memerlukan kecepatan. Didesain dengan bentuk aerodinamis yang dapat menahan terpaan angin yang dapat menghambat lajunya. Seperti sepeda balap pada umumnya, sepeda ini sangat ringan.

  • Mountain Bike

  • Biasa dikenal dengan sepeda gunung. Sepeda ini cocok digunakan untuk pengendara yang senang berpetualang di alam bebas. Didesain agar dapat menaklukan jalanan alam bebas atau pegunungan yang tidak mulus dan menantang.
  • All Mountain Bike


    Kelebihannya ada pada fitur shock absorber yang biasa dilalui oleh sepeda gunung. Cocok untuk jalan yang terjal karena mampu membuat pengendara tetap nyaman.
  • Free Ride Bike


    Bentuk sepeda Freeride hampir mirip dengan jenis bentuk sepeda downhill, mampu menempuh tanjakan berbukit sama baiknya dengan saat menuruninya, namun perbedaan yang mendasar adalah sepeda freeride memiliki suspensinya yang lebih sedikit dan lebih ringan. 
  • Sepeda ini biasa digunakan untuk menaklukan medan jalan yang ekstrem.
  • Downhill Bike


    Sepeda ini sangat cocok digunakan untuk menuruni gunung dengan kecepatan tinggi.



  • Cross Country (XC) Bike


    Jika Anda akan melewati medan yang bervariasi. Misal, melalui jalanan beraspal, tanah, datar, menanjak atau menurun, Anda dapat menggunakan sepeda jenis ini untuk melakukan perjalanan.



  • Sepeda Lipat

  • Jenis sepeda yang banyak dipilih karena kepraktisannya. Seperti namanya, sepeda ini dapat dilipat sehingga memudahkan untuk dibawa-bawa. Anda mungkin dapat melihat, pengendara yang melipat sepedanya dan naik kereta atau bus. Sehingga jika seluruh perjalanan tidak mungkin ditempuh dengan sepeda, maka dengan sepeda lipat Anda dapat menggunakan transportasi lain untuk sampai ke tujuan. Penyimpannya juga tidak membutuhkan ruang yang besar, karena dapat dilipat.

Nah, itulah perbedaan karakteristik dan fungsi dari beberapa jenis sepeda yang ada saat ini, yang sedikit bisa saya sampaikanBertolak ukur dari hal di atas tiada maksud dari saya untuk menyombongkan diri, maksud dan tujuan saya tidak lain hanya sekedar ingin berbagi informasi dan bertukar pikiran dengan rekan-rekan sekalian pecinta sepeda. Adapun kelebihan dan kekurangan dari tulisan ini, saya pribadi mohon dikoreksi, Karna pada dasarnya tidak ada manusia di dunia ini yang sempurna.

No comments:

Post a Comment

Post a Comment